AZAN BAGI BAYI BARU LAHIR

AZAN BAGI BAYI BARU LAHIR TRADISI SALAF. PENDAPAT ULAMA TENTANG AZAN BAGI BAYI BARU LAHIR. Mayoritas ulama mazhab yang empat, yakni mazhab Hanafi, Syafi’i, Hanbali dan sebagian ulama mazhab Maliki sepakat bahwa, azan bagi bayi yang baru lahir adalah bagian dari sunnah Nabi s.a.w. dan Salaf telah melakukan itu.

Itulah salah satu sebab yang menjadikan Prof. Dr. Hisamuddin ibnu Musa Afanah, Profesor dalam bidang Fikih dan Ushul Fikih di Universitas al-Quds Palestina, berfatwa bahwa azan bagi bayi yang baru lahir adalah bagian dari sunnah Nabi s.a.w. ketika beliau ditanya tentang hukum tersebut.[1]

Begitu juga dengan Prof. Dr. Wahbah Az-Zuhaily, ulama ahli fiqih kontemporer abad 20 menuliskan dalam kitabnya Al-Fiqhul Islami Wa Adillatuh bahwa selain digunakan untuk shalat, azan juga dikumandangkan pada beberapa even lain, salah satunya adalah untuk mengazankan bayi yang baru lahir.[2]

PARA FUQAHA/ULAMA YANG MENYATAKAN SUNNAH

1. Ulama Mazhab Empat

Umumnya para ulama di dalam Mazhab al-Hanafiyah, Asy-Syafi’iyah[3] dan Al-Hanabilah[4] menyunnahkan azan untuk bayi yang baru lahir, yaitu pada telinga kanan dan iqamat dikumandangkan pada telinga kirinya. Begitu juga dengan sebagian ulama dari kalangan Mazhab Al-Malikiyah.[5]

2. Umar bin Abdul Aziz (wafat 720 M)

Diriwayatkan daam kitab Mushannaf Abdurrazzaq bahwa Umar bin Abdul Aziz apabila mendapatkan kelahiran anaknya, beliau mengazaninya pada telinga kanan dan mengiqamatinya pada telinga kiri. Penjelasan tentang ini terdapat juga dalam kitab Nail al-Awthar.[6]

3. Hasan al-Bashri, Ulama Salaf dari kalangan Tabi’in (wafat 728 M)

Imam Hasan al-Bashri menyatakan bahwa, beliau melakukan pengazanan bagi bayi yang baru lahir. Telah diriwayatkan dari Ibnu al-Mundzir dari Umar ibnu Abdul Aziz bahwa jika anaknya lahir, Umar ibnu Abdul Aziz mengazankan bayinya di telinga kanannya dan mengiqamatkannya di telinga sebelah kirinya.[7]

4. Ibnu Qudamah Pembesar Mazhab Hanbali

Sedang Ibnu Qudamah[8] salah seorang ulama besar Mazhab Hanbali (yang diklaim oleh kaum Salafi Wahabi sebagai Mazhab Mereka), penulis kitab al-Mughni itu berkata pada jilid 7 halaman 46):

فَصْلٌ : قَالَ بَعْضُ أَهْلِ الْعِلْم : يُسْتَحَبُّ لِلْوَالِدِ أَنْ يُؤَذِّنَ فِي أُذُنِ ابْنِهِ حِينَ يُولَدُ ؛ لِمَا رَوَى عَبْدُ اللَّهِ بْنُ رَافِعٍ ، عَنْ أُمِّهِ ، { أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَذَّنَ فِي أُذُنِ الْحَسَنِ حِينَ وَلَدَتْهُ فَاطِمَةُ } .

Fasal: “ Berkata sebagian ahli Ilmu,” Disukai (disunnahkan) bagi orang tua untuk mengazani telinga anaknya ketika baru lahir, berdasar kepada riwayat Abdullah bin Rafi’ dari ibunya, bahwasanya Rasulullah SAW. mengazani di telinga al-Hasan ketika ia dilahirkan oleh Fathimah”.[9]

Ibnu Qudamah sebagai salah satu icon ulama mazhab Al-Hanabilah menuliskan tentang masalah ini di dalam kitab fiqihnya yang fenomenal, Al-Mughni

قال بعض أهل العلم: يستحب للوالد ‏أن يؤذن في أذن ابنه حين يولد

Sebagian ahli ilmu berpendapat hukumnya mustahab (disunnahkan) bagi seorang ayah untuk mengumandangkan azan di telinga anaknya ketika baru dilahirkan.[10]

5. Ibnul Qayyim al-Jauziyah (salah seorang ulama rujukan Salafi Wahabi)

Al-Imam Ibnul Qayyim Al-Jauziyah menuliskan dalam kitabnya, Tuhfatul Maudûd bi Ahkâmil Maulûd, bahwa azan pada telinga bayi dilakukan dengan alasan agar kalimat yang pertama kali didengar oleh seorang anak manusia adalah kalimat yang membesarkan Allah SWT, juga tentang syahadatain, dimana ketika seseorang masuk Islam atau meninggal dunia, juga ditalqinkan dengan dua kalimat syahadat.[11] Dalam kitab Tuhfat al-Maudud tersebut beliau membuat satu bab yang menyunnahkan azan bagi bayi yang baru dilahirkan sebagai berikut:

“الباب الرابع في استحباب التأذين في أذنه اليمنى والإقامة في أذنه اليسرى ”

“Bab IV mengenai disunnahkannya azan di telinga kanan dan iqamat di telinga kiri.”[12]

6. Syaikh Abdullah bin Baz (Ulama Salafi Wahabi Kontemporer Nomor Wahid)
Syeikh Abdul Aziz ibnu Abdullah ibnu Baz ketika ditanya tentang mengazani bayi pada telinga kanan dan mengiqamati pada telinga kiri, beliau menjawab sebagaimana tertuang dalam situsnya :

هَذَا مَشْرُوْعٌ عِنْدَ جَمْعٍ مِنْ أَهْلِ الْعِلْمِ وَقَدْ وَرَدَ فِيْهِ بَعْضُ اْلأَحَادِيْثُ وَفِيْ سَنَدِهَا مَقَالٌ فَإِذَا فَعَلَهُ الْمُؤْمِنُ حَسَنٌ ِلأَنَّهُ مِنْ بَابِ السُّنَنِ وَمِنْ بَابِ التَّطَوُّعَاتِ

Ini perbuatan masyru’ (disyariatkan) menurut pendapat semua ahli ilmu dan memang ada dasar haditsnya, meskipun dalam sanadnya ada perdebatan. Tetapi bila seorang mukmin melakukannya maka hal itu baik, karena merupakan bagian dari pintu-pintu sunnah dan pintu-pintu tathawwu’at (amalan sunnah/mustahab).[13]

7. Pendapat Syaikh Ibnu Utsaimin (Ulama Salafi Wahabi Kontemporer Nomor Dua setelah Syaikh Bin Baz)
Dalam bukunya berjudul Majmu Fatawa wa Rasa`il asy-Syaikh al-Utsaimin (kumpulan fatwa dan Risalah Syaikh Ibnu Utsaimin), Syaikh Ibnu Utsaimin pernah ditanya tentang hukum azan bagi bayi baru lahir seperti ini teksnya

س177: سئل فضيلة الشيخ- رحمه الله-: يقوم بعض الناس عندما يرزق بمولود بالتأذين في أذنه اليمنى والإقامة في اليسرى فهل هذا ورد في السنة؟

“Pertanyaan nomor 177: Yang Mulia asy-Syaikh Ibnu Utsaimin rahimahullah ditanya: Sebagian orang ketika dikarunia kelahiran bayi melakukan azan di telinga kanan dan iqamat di telinga kiri, apakah hal ini terdapat dalam Sunnah?”

فأجاب رحمه الله- بقوله: هو وارد في السنة لكن أحاديث الإقامة ضعيفة، أما الأذان فهي أقوى، فلهذا نقول: يؤذن في أذنه اليمنى أول ما يولد، وغالب الناس الآن أنهم لا يتمكنون من هذا لأن الأولاد تولدهم الممرضات في المستشفى، لكن إذا كان الإنسان قد حضر الولادة فإنه ينبغي أن يؤذن في أذنه اليمنى، ولكن ليس بصوت مرتفع حتى لا تتأثر الأذن، قال العلماء: من أجل أن يكون أول ما يطرق سمعه الأذان والدعوة إلى الصلاة.

Lalu Syaikh Ibnu Utsaimin rahimahullah menjawab dengan mengatakan, “Hal itu ada dalam Sunnah, tetapi hadis-hadis iqamat (di telinga kiri) adalah lemah. Adapun (hadis-hadis) azan (di telinga kanan bayi) lebih kuat. Oleh karena itu kami katakan, (bayi hendaknya) diazankan di telinganya yang kanan pada saat ia baru dilahirkan. Kebanyakan orang saat ini tidak sempat melakukan itu, karena mereka melahirkannya di rumah sakit oleh para dokter.

Tetapi jika seseorang dapat menghadiri kelahiran bayinya, maka hendaknya dia mengazankan (bayinya) di telinganya yang kanan, namun tidak dengan suara keras sehingga tidak merusak telinga bayi. Para ulama berkata, hal itu supaya suara yang pertama kali didengar oleh bayinya adalah azan dan panggilan untuk shalat.[14]

8. As-Sayyid Sabiq Pengarang Kitab Fiqh as-Sunnah.

As-Sayyid Sabiq yang kitab Fiqh Sunnahnya dijadikan acuan oleh beberapa Perguruan Tinggi Islam merupakan ulama yang menyunnahkan dibacakan azan ini bagi bayi yang baru lahir. Dalam kitabnya itu ia menulis :[15]

الاذان في أذن المولود: ومن السنة أن يؤذن في أذن المولود اليمنى، ويقيم في الاذن اليسرى، ليكون أول ما يطرق سمعه اسم الله.

“Azan di telinga bayi yang baru dilahirkan: Termasuk sunnah untuk mengazani telinga kanan dan mengiqamahi telinga kiri bayi yang baru dilahirkan, supaya yang pertama kali didengar telinga anak adalah Asma Allah s.w.t.”

9. Pendapat Prof. Dr. Wahbah Zuhaily, Pakar Fikih Kontemporer asal Syria.

Ulama kontemporer, Wahbah az-Zuhaily juga menyunnahkan azan ini dalam kitabnya al-Fiqh al-Islami Wa adillatuhu.[16]

يستحب للوالد أن يؤذِّن في أذن المولود اليمنى، وتقام الصلاة في اليسرى حين يولد ) الفقه الإسلامي وأدلته

“Disunnahkan bagi orang tua untuk mengazani di telinga kanan bayi yang baru dilahirkan dan diiqamati seperti iqamat untuk shalat di telinga kirinya.”[17]

10. Imam an-Nawawi, ulama terkemuka Mazhab Syafi’i.

Imam an-Nawawi dalam kitabnya al-Majmu’ pada jilid 8 halaman 443 menyatakan :

قال جماعة من أصحابنا يستحب أن يؤذن في اذنه اليمنى ويقيم الصلاة في اذنه اليسرى

“Berkata sekelompok ulama dari sahahabat-sahabat kami ( ulama Syafi’iyyah), disukai untuk diazani di telinga kanan dan diiqamahi di telinga kiri bayi yang baru dilahirkan.”[18]

Diterangkan dalam kitab-kitab Fikih Madzhab asy-Syafi’i :

وَيُشْرَعُ الْأَذَانُ فِي أُذُنِ الْمَوْلُودِ الْيُمْنَى وَالْإِقَامَةُ فِي الْيُسْرَى

“Disyari’atkan azan di telinga kanan bayi yang baru dilahirkan dan diiqamati di telinga sebelah kiri.”[19]

11. Pendapat Imam asy-Syirazi, ulama ternama Mazhab Syafi’i

Imam asy-Syirazi dalam kitabnya al-Muhadzab berkata :

ويستحب لمن ولد له ولد أن يؤذن في أذنه

“Disunnahkan bagi orang yang baru kelahiran anak untuk mengazani di telinga bayi tersebut.”[20]

Dalam kitab Kifayat al-Akhyar, pernyataan senada dapat kita temukan :

ويستحب أن يؤذن في أذنه اليمنى ويقيم في اليسرى )كفاية الأخيار في حل غاية الإختصار

“Disunnahkan untuk diazani di telinga kanannya dan diiqamati disebelah telinga krinya.”[21]

Pernyataan senada juga dapat ditemukan dalam kitab al-Iqna jilid 2 halaman 246, Fathul Wahhab jilid 2 halaman 331, Asna al-Mathalib jilid 7 halaman 46, Syarh al-Bahjah al-Wardiyah jilid 19 halaman 172, Hasyiyah al-Jumal jilid 22 halaman 225 dan Hasyiyah al-Bujairmi ‘ala al-Manhaj jilid 16 halaman 65.

Begitu juga dalam kitab Mathlab Aula an-Nahy fi Syarh Ghayat al-Muntaha disebutkan :

( وَسُنَّ أَذَانٌ فِي يُمْنَى أُذُنَيْ مَوْلُودٍ ) ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَى ( حِينَ يُولَدُ ، وَإِقَامَةٌ بِيُسْرَاهُمَا )

“[Disunnahkan azan di telinga kanan bayi] baik laki-laki maupun perempuan [ketika baru dilahirkan, dan diiqamati di telinga kiri keduanya].”[22]

Abdurrahman al-Jazairi, dalam Kitab al-Fiqh ‘ala al-Madzahib al-Arba’ah (Fikih Empat Mazhab) hlm.170. juga menyunnahkan azan bayi di telinga kanannya dan iqamah di telinga kirinya.[23]

Sungguh masih sangat banyak para ulama yang menyatakan bahwa azan bagi bayi yang baru lahir adalah sunnah, dan ini merupakan pendapat Jumur Ulama (mayoritas ulama islam).

PENDAPAT YANG TIDAK MEMBOLEHKAN

Umumnya semua pendapat yang tidak membenarkan azan di telinga bayi kalau kita runut kembali kepada satu tokoh, yaitu Nashiruddin Al-Albani, sebagaimana yang tertunang dalam kitab Silsilah dan Irwa’ al-Ghalil.
Perlu diingatkan di sini bahwa, Syaikh Nashiruddin Al-Albani bukanlah seorang ulama Syariah (Fikih). Kemampuannya dalam bidang fikih diragukan oleh banyak ulama, bahkan oleh tokoh ulama Salafi Wahabi sendiri, Syaikh Ibnu Utsaimin (Ulama Salafi Wahabi nomor dua setela Bin Baz).

Bahkan ilmu hadisnya agak sedikit diperdebatkan di kalangan guru besar hadits masa kini. Tentu saja selalu ada murid-muridnya yang selalu membela gurunya dan kebetulan beliau rajin menulis buku. Terkait Nashiruddin Al-Albani, Syaikh Ibnu Utsaimin berkata:

ثم يأتي رجل في هذا العصر، ليس عنده من العلم شيء، ويقول: أذان الجمعة الأول بدعة، لأنه ليس معروفاً على عهد الرسول صلي الله عليه وسلم، ويجب أن نقتصر على الأذان الثاني فقط ! فنقول له: إن سنة عثمان رضي الله عنه سنة متبعة إذا لم تخالف سنة رسول الله صلي الله عليه وسلم، ولم يقم أحد من الصحابة الذين هم أعلم منك وأغير على دين الله بمعارضته، وهو من الخلفاء الراشدين المهديين، الذين أمر رسول الله صلي الله عليه وسلم باتباعهم.”

“Ada seorang laki-laki dewasa ini yang tidak memiliki pengetahuan agama sama sekali mengatakan, bahwa azan Jum’at yang pertama adalah bid’ah, karena tidak dikenal pada masa Rasul , dan kita harus membatasi pada azan kedua saja! Kita katakan pada laki-laki tersebut: sesungguhnya sunahnya Utsman R.A adalah sunah yang harus diikuti apabila tidak menyalahi sunah Rasul s.a.w. dan tidak ditentang oleh seorangpun dari kalangan sahabat yang lebih mengetahui dan lebih ghirah (cinta) terhadap agama Allah dari pada kamu (al-Albani).

Beliau (Utsman r.a.) termasuk Khulafaur Rasyidin yang memperoleh pentunjuk, dan diperintahkan oleh Rasullah SAW untuk diikuti”. Lihat: al-‘Utsaimin, Syarh al-’Aqidah al- Wasîthiyyah, Dar al-Tsurayya, Riyadh-Saudi Arabia 2003, hal 638.

Pernyataan al-‘Utsamin yang menilai al-Albani, “tidak memiliki pengetahuan agama sama sekali”, menunjukkan bahwa al-Albani adalah bukanlah seorang yang ahli dalam bidang ilmu hadis, apalagi ahli Fikih, bahkan bukan dari golongan ulama yang alim! Golongan Wahabi sendiri menetapkan hal itu.

Kebetulan pula oleh para murid dan pembelanya, tulisan-tulisannya banyak diupload di internet dan memenuhi mesin pencari Google. Sehingga kalau ada orang awam yang tidak mengerti syariah mencari dengan Google, tulisan-tulisan yang membela pendapat Al-Albani terasa lebih dominan.[24]

Dalil – Dalil Ulama yang Menyunnahkan:

Hadis yang diriwayatkan oleh Abu Dawud, Tirmidzi, Ahmad, Hakim dan Baihaqi yang berbunyi :

حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ حَدَّثَنَا يَحْيَى عَنْ سُفْيَانَ قَالَ حَدَّثَنِي عَاصِمُ بْنُ عُبَيْدِ اللَّهِ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي رَافِعٍ عَنْ أَبِيهِ قَالَ رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَذَّنَ فِي أُذُنِ الْحَسَنِ بْنِ عَلِيٍّ حِينَ وَلَدَتْهُ فَاطِمَةُ بِالصَّلَاةِ ( سنن أبي داود – (13 / 305 )

“Bercerita kepada kami Musaddad, bercerita kepada kami Yahya dari Sufyan ia berkata, ‘ bercerita kepadaku ‘Ashim bin ‘Ubaidillah dari ‘Ubaidullah bin Abi Rafi’ dari ayahnya ia berkata, “ Aku melihat Rasulullah SAW mengazani di telinga Hasan bin ‘Ali ketika ia dilahirkan Fathimah dengan azan shalat”. (Sunan Abu Dawud, jilid 13, halaman 305)

Imam at-Tirmidzi menghukumi hadis tersebut sebagai hadis hasan shahih.[25]

Pernyataan Imam at-Tirmidzi ini diamini oleh Imam an-Nawawi dalam kitab beliau al-Adzkar.[26]

Bahkan Syaikh Nashirudin al-Albani sendiri di beberapa tempat dari bukunya mengatakan hadis tersebut bernilai Hasan (baik).[27]

Namun dia berubah pikiran dalam menentukan hukum azan bagi bayi yang baru dilahirkan. Hadis di atas juga dikuatkan dengan hadis-hadis lain yang cukup banyak, seperti:

Dari Abi Rofi’ berkata dia, “Aku pernah melihat Nabi melakukan adzan pada telinga Al Hasan dan Al Husain radhiyallahu ‘anhuma.” (HR. Thabarani).

“Barangsiapa yang kelahiran seorang anak, lalu anaknya diadzankan pada telinganya yang sebelah kanan serta di iqomatkan pada telinga yang kiri, niscaya tidaklah anak tersebut diganggu oleh Ummu Shibyan (HR. Ibnu Sunni, Imam Haitsami menuliskan riwayat ini pada Majmu’ Az Zawaid, jilid 4,halaman 59). Menurut pensyarah hadis, Ummu Shibyan adalah jin wanita yang selalu mengganggu dan mengikuti anak-anak bayi. Di Indonesia terkenal dengan sebutan kuntilanak atau kolong wewe.

ULAMA SYARIAH/FIKIH SANGAT MENGERTI HADIS

Banyak orang keliru dalam memahami posisi antara ulama Fikih dan ulama Hadis. Mereka memandang Imam Bukhari (wafat 256 Hijriyah/870 Masehi) dan Imam Muslim (wafat 261 Hijriyah/875 Masehi) –keduanya ulama hadis– lebih mumpuni daripada para ulama Fikih. Bahkan menganggap ulama Fikih tidak mengerti hadis, serta banyak orang menyangka Imam Bukhari hidup lebih awal dari para imam mazhab, padahal sebaliknya, para imam mazhab justru hidup lebih awal dari para imam hadis.

Kalau kita mau tahu siapakah ulama hadis yang paling tinggi derajat keilmuannya, ternyata bukan Bukhari atau Muslim, melainkan para ulama mazhab, yaitu al-Imam Abu Hanifah, al-Imam Malik, al-Imam Asy-Syafi’i dan al-Imam Ahmad bin Hanbal rahimahumullah. Ulama-ulama mazhab ini selain ahli fikih, mereka sangat mumpuni dalam ilmu hadis.

Kenapa mereka lebih tinggi derajat keilmuannya dari Bukhari dan Muslim? Jawabannya, karena ilmu yang mereka miliki bukan sebatas mengetahui apakah suatu hadits itu shahih atau tidak. Tetapi lebih jauh dari itu, mereka faham betul ilmu dirayah dan riwayah hadis. Mereka juga menyusun kaidah dan ketentuan, kapan suatu hadits bisa diterapkan untuk satu kasus dan kapan tidak bisa diterapkan. Dan tolok ukurnya bukan semata keshahihan, tetapi ada lusinan pertimbangan lainnya. Maka para fuqaha dan mujtahid itu lebih tinggi dan lebih luas ilmunya dari sekedar menjadi ulama hadis atau muhaddits.

Para ulama Mazhab Syafi’i berdasarkan apa yang mereka pahami dari al-Qur’an dan Hadis Shahih memandang bahwa, azan selain berfungsi untuk memanggil orang-orang untuk shalat berjamaah, azan juga dikumandangkan untuk konteks di luar shalat, seperti: ketika ada bencana alam semisal angin taufan, gempa, tsunami dan kebakaran, binatang buas, orang kesurupan/kemasukan jin, sebab mereka adalah makhluk Allah yang juga takut dengan kalimat thayyibah, begitu juga bagi orang yang akan naik haji dan jenazah yang akan dikebumikan.

Dalam kitab Fathul Mu’in itu disebutkan, ”Dan telah disunnatkan juga adzan untuk selain keperluan memanggil sholat, beradzan pada telinga orang yang sedang berduka cita, orang yang ayan (sakit sawan), orang yang sedang marah, orang yang jahat akhlaknya, dan binatang yang liar atau buas, saat ketika terjadi kebakaran, saat ketika jin-jin memperlihatkan rupanya yakni bergolaknya kejahatan jin, dan adzan serta iqomat pada telinga anak yang baru lahir, dan saat orang musafir memulai perjalanan.”[28]

Hal serupa telah dialami penulis ketika masih kecil, di kampung halamannya pada tahun 80-an, saat petir sambar-menyambar diiringi suara gluduk yang saling sahut menyahut. Di kejauhan sana nampak angin putih mirip Torpedo (namun dengan ukuran lebih kecil) sedang berjalan menuju kampung kami. Ketika kami menyadari akan hal itu, orangtua kami mengumandangkan azan, dan alhamdulillah angin mirip torpedo itu yang semula berjalan tegak lurus menjulang tinggi, lalu berubah berjalan miring dan tidak mendekati kampung kami, sehingga tidak ada korban.

Alhamdulillah… Wallahu a’lam.

[1] Lihat: http://www.traidnt.net/vb/traidnt2154105/

[2] Lihat: al-Fiqh al-Islami wa Adillatuhu, jilid 4, hal. 288. Wahbah az-Zuhaily dilahirkan di desa Dir Athiyah, daerah Qalmun, Damsyiq, Syria pada 6 Maret 1932 M/1351 H. Selama belajar di Mesir, beliau berguru pada Muhammad Abu Zahrah, (w. 1395H), Mahmud Shaltut (w. 1963M) Abdul Rahman Taj, Isa Manun (1376H), Ali Muhammad Khafif (w. 1978M), Jad al-Rabb Ramadhan (w.1994M), Abdul Ghani Abdul Khaliq (w.1983M) dan Muhammad Hafiz Ghanim. Penulis sempat mengikuti studium general sekali ketika diundang ceramah di Pascasarjana IAIN Sunan Kalijaga pada tahun (kalau tidak salah) 2001. Wahbah al-Zuhaily menulis buku, kertas kerja dan artikel dalam berbagai ilmu Islam. Buku-bukunya melebihi 133 buah buku dan jika dicampur dengan risalah-risalah kecil melebihi lebih 500 makalah.

[3] Pendapat Ulama Syafi’i dapat dilihat dalam Asna al-Mathalib : 7/46. Imam an-Nawawi dalam al-Majmu’ : 8/443, Tuhfatul Muhtaj Syarh Al-Minhaj : 41/206, dll.

[4] Pendapat ulama Hanbali dapat dilihat dalam kitab Mathlab Aulan Nahyi Fi Syarhi Ghayah Al-Muntaha : 6/455. Juga lihat Kassyaful Qina’ an Matan al-Iqna’ :7/469.

[5] Nihayatul Muhtaj jilid 3 hal. 133

[6] Mushannaf Abdurrazzaq, jilid 4 hal. 336. Lihat juga: Nail al-Authar, jilid 8, hal. 164.

[7] Lihat: al-fath ar-Robbani jilid 13 hal. 135

[8] Asy Syaikh Muwaffaquddin Abu Muhammad Abdullah Bin Ahmad Bin Muhammad Ibnu Qudamah al-Hanbali al-Maqdisi. Beliau berhijrah ke lereng bukit Ash-Shaliya, Damaskus, dan dibubuhkanlah namanya ad-Damsyiqi ash-Shalihi, nisbah kepada kedua daerah itu. Dilahirkan pada bulan Sya’ban 541 H di desa Jamma’il, salah satu daerah bawahan Nabulsi, dekat Baitil Maqdis,tanah suci di Palestina.

[9] Pernyataan ini dapat ditemukan lagi dalam Syarh al-Kabir karya Ibnu Qudamah : 3/590.

[10] Ibnu Qudamah, jilid 11 hal, 120

[11] Ibnul Qayyim Al-Jauziyah, Tuhfatul maudud bi ahkamil maulud, hal. 22.

[12] Ibnu Qayyim al-Jauziyah, Tuhfat al-Maudud, jilid 1, halaman 30.

[13] http://www.binbaz.org.sa/mat/9646

[14] Ibnu Utsaimin: Majmu Fatawa wa Rasa`il asy-Syaikh al-Utsaimin 25/245, lihat: http://madrasato-mohammed.com/fatawaa_lajna_wa_imameen_02/pg_003_0136.htm. Redaksi asli perkataan Syaikh Ibnu Utsaimin dengan gaya khas logatnya seperti ini: هُوَ الْوَارِدُ فِي السُّنَّةِ لَكِنْ أَحَادِيْثَ اْلإِقَامَةِ ضَعِيْفَةٌ. أَمَّا لداهم اللِّيْ أَقْوَي . فَلِهَذَا نَقُوْلُ يُؤَذِّنُ فِيْ أُذُنِ اْليُمْنَي أَوَّلَ مَا يُوْلِدُ. وَالْغَايَةُ غَايَةُ النَّفْيِ اْلآنَ، أَنَّهٌمْ لاَ يُمَكِّنُوْنَ مِنْ هَذَا، لأن الأولاد تولدون في المستشفي. أول ما يولد يؤذن في أذن اليمني ولكن لا بصوت مرتفع لأنها تأثر الأذن، بصوت منخفض. قال العلماء من أجل أن يكون أول ما يطرق السمعَ الأذان والدعوة إلى الصلاة. Suara rekaman audio ini dapat diunduh di alamat ini: ar.islamway.net/fatwa/3413/هل-من-السنة-الآذان-والإقامة-في-أذن-المولود

[15] As-Sayyid Sabiq, Fiqh Sunnah : 3/329. Kitab ini termasuk salah satu kitab fiqh yang direkomendasikan oleh Dewan Syari’ah Pusat PKS dalam bidang ibadah. Lihat Ittijah Fiqih Dewan Syari’ah Partai Keadilan Sejahtera tertanggal 28 Juli 2005.

[16] Wahbah az-Zuhayli dilahirkan di desa Dir Athiyah, daerah Qalmun, Damsyiq, Syria pada 6 Maret 1932 M/1351 H. Bapaknya bernama Musthafa az-Zuhayli yang merupakan seorang yang terkenal dengan keshalihan dan ketakwaannya serta hafidz al-Qur’an. Guru-gurunya selama di Mesir, beliau berguru pada Muhammad Abu Zahrah, (w. 1395H), Mahmud Shaltut (w. 1963M) Abdul Rahman Taj, Isa Manun (1376H), Ali Muhammad Khafif (w. 1978M), Jad al-Rabb Ramadhan (w.1994M), Abdul Ghani Abdul Khaliq (w.1983M) dan Muhammad Hafiz Ghanim. Penulis sempat mengikuti studium general sekali ketika diundang ceramah di Pascasarjana IAIN Sunan Kalijaga pada tahun (kalau tidak salah) 2001. Wahbah al-Zuhayli menulis buku, kertas kerja dan artikel dalam berbagai ilmu Islam. Buku-bukunya melebihi 133 buah buku dan jika dicampur dengan risalah-risalah kecil melebihi lebih 500 makalah.

[17] Prof. Dr. Wahbah Zuhaily, al-Fiqh al-Islami wa Adillatuh, jilid 4, hal. 288.

[18] Syarafuddin an-Nawawi, al-Majmu’ Syarh al-Muhadzdzab, jilid 8 hal. 443.

[19] al-Bujairimi ‘ala al-Khathib, jilid 4, hal. 308.

[20] Asy-Syirazi asy-Syafi’i, al-Muhadzdzab, jilid 1, hal. 438.

[21] Kifayat al-Akhyar fi Halli Ghayat al-Ikhtishar, jilid 2, hal. 244.

[22] Mathlab Uli an-Nuha fi Syarh Ghayat al-Muntaha, jilid 2, hal. 196.

[23] Abdurrahman al-Jazairi, Kitab al-Fiqh ‘ala al-Madzahib al-Arba’ah, Cet. II, ( Bairut : Dar al-Kutub al-‘Ilmiyyah, 2004), hlm. 170.

[24] Ahmad Sarwat, Lc., M.A. lihat: http://www.rumahfiqih.com/x.php?id=1410433219&title=apakah-mengadzankan-bayi-bid%27ah-dan-tidak-ada-dasarnya.htm

[25] Tuhfat al-Asyraf : 11/159.

[26] Raudhat al-Muhadditsin : 10/361.

[27] Periksa Sahih wa Dha’if Sunan Abu Dawud : 11/105, dan Sahih wa Dha’if Sunan at-Tirmidzi : 4/14.

[28] Di antaranya lihat misalkan kitab: Fathul Muin karya asy-Syaikh Zainuddin al-Malibari. Juga telah disyarahkan keterangannya dalamkitab I’anatut Thalibin oleh Syaikh Sayyid Abi Bakri Syatho’, jilid 2 halaman 268, cetakan Darul Fikri, Beirut.

Silahkan Tinggalkan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s