Adab Istinja

Adab-adab Istinja

Hampir setiap hari kita menuju kamar kecil (WC) untuk buang hajat. Tahukah kita bahwa adab istinja itu sangat penting
Anjuran dalam beristinja:

1 Menggunakan sandal atau alas kaki untuk menghindari najis. (Imam Nawawi). Akan lebih baik, di dalam WC atau kamar mandi disediakan sandal khusus, dan sebaiknya tidak dibawa keluar WC / Kamar mandi.

2 Masuk WC/ Kamar mandi dengan melangkahkan kaki kiri telebih dulu. (Tirmidzi)

3 Doa masuk WC/ Kamar mandi (dianjurkan membaca doanya di luar pintu WC / Kamar mandi) Allahumma inni a’uudzubika minal khubutsi wal khobaaits. “Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari gangguan syetan laki-laki dan wanita.” (Bukhari, Muslim).

4 Keluar WC/ Kamar mandi, disunnahkan dengan kaki kanan lebih dulu, dengan baca doa: Ghufroonaka. Alhamdulillahilladzii adzhaba ‘anil adzaa wa ‘aafanii. (Aku memohon ampunan-Mu. Segala puji bagi Allah yang telah menghilangkan penyakit dariku dan telah menyembuhkanku.) (Tirmidzi, Nasa’i, Ibnu Majah)

5 WC adalah tempat berkumpul syetan. Tidak dianjurkan berlama-lama di dalamnya. Jika selesai hajatnya, secepatnya keluar dari WC. (Nasa’I, Ibnu Majah).

6 Dianjurkan memakai tutup kepala ketika di dalam WC, dan baru membukanya jika kita hendak membasahi rambut. (Ibnu Sa’ad). Jika tidak ada penutup kepala, hendaknya ditutup dengan lengan baju. (Imam Nawawi).

7 Buang air hendaknya dengan duduk, jangan berdiri seperti orang Yahudi dan Nasrani. (Bukhari, Muslim, Abu Dawud, Nasa’i). Caranya adalah dengan duduk bertumpu di atas kaki kiri dan kaki kanan tegak di atas tanah. Hal ini akan lebih memudahkan najis keluar dan mengistirahatkan anggota tubuh utama, seperti lambung, dsb. (Imam Nawawi).

8 Hendakhnya beristinja hanya dengan tangan kiri. Jangan menyentuh kemaluan dengan tangan kanan. (Bukhari, Nasa’i, Muslim, Tirmidzi).

9 Sunnah/ amat dianjurkan menghemat air. Gunakan secukupnya. Nabi saw biasa menggunakan air dengan ukuran, seperti ukuran air wudhu, ukuran untuk buang air kecil dan untuk mandi. (Tirmidzi).

10 Hati-hati dengan cipratan air kencing, terutama jika kencing berdiri. Banyak orang yang disiksa di dalam kubur, karena tidak hati-hati ketika istinja dan tidak sempurna ketika berwudhu. (Bukhari, Muslim, Ibnu Majah).

Larangan dalam beristinja:
1 Jangan membawa lafazh ‘Allah’ dan ‘Muhammad’ atau ayat-ayat Al Qur’an ke dalam WC / Kamar mandi. (Nasa’i)

2 Jangan membuang hajat dengan menghadap ke arah kiblat dan jangan membelakanginya. Menghadaplah ke arah selain kedua arah tadi. Boleh menghadap atau membelakangi kiblat jika berada di dalam bangunan, itupun jika darurat atau terpaksa. (Bukhari, Nasai’i, Muslim, Tirmidzi). Maksud menghadap atau membelakangi kiblat adalah, menyingkapkan qubul atau dubur ke arah kiblat atau membelakanginya. (Imam Nawawi).

3 Jangan berbicara atau berkomunikasi di dalam WC. (Abu Dawud, Ibnu Majah). Termasuk menjawab salam pun tidak dianjurkan. Menjawabnya cukup dengan isyarat / berdehem. (Muslim, Tirmidzi, Nasa’i).

4 Tidak boleh berdua-berduaan di dalam satu kamar mandi, kecuali suami istri. (Ibnu Majah, Abu Dawud).

5 Tidak boleh beristinja menggunakan tulang atau kotoran hewan yang telah kering. Benda-benda itu adalah makanan jin. (Muslim, Nasa’i).

6 Jangan buang air kecil / besar di lubang-lubang tanah, karena mungkin itu tempat tinggal jin. Sa’ad bin Ubadah mati dibunuh oleh jin karena kencing di lubang tanah. Dan jangan pula buang hajat di jalan umum, tempat orang lalu lalang, di tempat berteduh, di sumber air / mata air, di kolam pemandian, di bawah pohon yang berbuah, atau di air yang mengalir. (Muslim, Tirmidzi).

7 Tidak disukai buang air langsung di air yang diam / tergenang, atau air yang mengalir, karena kebanyakan jin bertempat di situ pada malam hari. (Imam Nawawi).

8 Boleh buang air dengan memakai pispot. Nabi saw biasa meletakkannya di dekat tempat tidur Beliau. (HR Nasa’i).

9 Jangan makan, bernyanyi dan bersiul saat berada di dalam WC, meskipun tidak sedang buang hajat atau mandi. (Ibnu Majah, Abu Dawud).

10 Jangan menampakkan atau memperlihatkan aurat ketika buang air, usahakan bertutup diri atau pergi menjauh agar tidak terlihat oleh orang umum. (Muslim, Tirmidzi). Sebaiknya mencari tempat yang tidak terlihat oleh orang, tidak tercium baunya dan tidak terdengar. (Imam Nawawi).

11 Laki-laki tidak boleh melihat aurat sesama laki-laki, begitu pula wanita tidak boleh melihat aurat sesama wanita. (Ibnu Asakir).

12 Makruh buang air kecil di kamar mandi, karena dikhawatirkan sisa air kencing akan mengenai badan orang yang mandi. (Tirmidzi). Kamar mandi dan WC sebaiknya dipisah.

13 Sunnah menuntaskan sisa air kencing dengan berdehem dan memijit-mijit kemaluan dari pangkal sampai ujung, 3 kali (bagi kaum laki-laki). (Imam Nawawi).

14 Jangan menggunakan jari telunjuk dan jempol untuk istinja. Setelah selesai hendaknya tangan digosokkan ke tanah atau dinding untuk menghilangkan bau, lalu dicuci dengan air. (Imam Nawawi).

15 Jangan memandang ke langit, melihat ke arah kemaluan atau melihat kotoran yang keluar darinya. Dan makruh bagi orang yang sedang buang hajat itu, berbicara atau sambil melakukan pekerjaan/ aktifitas lain, selagi membuang hajatnya. (Muslim, Abu Dawud).

16 Benda-benda yang diperbolehkan untuk beristinja, yaitu: air, batu, tanah liat yang keras, dan kertas / tissue. Digunakan sebanyak 3 kali atau jumlah ganjil. (HR Bukhari, Ibnu Majah). Jika sudah suci pada kali yang ke-2, sempurnakan dengan yang ke-3. Jika sudah merasa suci pada kali tahap ke-4, maka sempurnakan dengan kelima, dst. Lebih diutamakan menggunakan gabungan batu dengan air (Imam Nawawi).

Benda-benda yang tidak sah untuk beristinja:
1 benda najis atau terkena najis. (Bukhari)
2 Makanan manusia, seperti roti dan sebagainya. Atau makanan jin, seperti tulang. (Muslim, Tirmidzi).
3 Benda-benda terhormat, seperti bagian tubuh binatang yang belum terpisah darinya, terlebih lagi bagian tubuh manusia. Tetapi jika telah terpisah darinya dan suci, seperti rambut binatang yang halal dimakan dagingnya dan kulit bangkai yang telah disamak, maka boleh untuk istinja.

Silahkan Tinggalkan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s