Kisah Sahabat Khalid Minum Racun

RACUN

Penduduk Hirah tidak mahu memeluk Islam, mereka lebih rela membayar jizyah. Jadi, Khalid menuliskan surat jaminan keamanan bagi negeri itu. Wakil Hirah yang menandatangani perdamaian itu ialah Ibnu Buqaila. Khalid melihat lelaki itu ada membawa sebuah bungkusan lantas beliau bertanya kepadanya, “Apakah isi bungkusan itu?”

Khalid r.a. kemudian segera membukanya, lantas Ibnu Buqaila pun menerangkan, “Ini adalah racun yang dapat mematikanku dalam masa yang cepat.”

Khalid r.a. terus bertanya, “Untuk apa ia engkau bawa?”

Lelaki itu menjawab, “Sengaja aku bawa. Aku akan memakannya jika aku dapati ada perkara yang tidak aku senangi menimpa kaumku. Kematian lebih aku cintai daripada melihat kaumku sengsara.”

Khalid segera mengambil isi bungkusan tersebut dan berkata, “Sesungguhnya tidak ada jiwa yang akan mati hingga ajal dating menjemputnya.” Kemudian, beliau bersiap-siap memakannya sambil membaca,

بسم الله خير الاسمأء رب الأ رض و السماء اللذي لا يضر مع اسمه داء هو الرحمن الرحيم

“Bismillah, sebaik-baik nama, Rabb pemilik bumi dan langit, dengan menyebut nama-Nya tidak akan membahayakan segala jenis penyakit, Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.”

Orang lain cuba mencegahnya namun Khalid r.a. terlebih dahulu menelan racun
tersebut. Ketika melihat Khalid masih hidup dan segar-bugar, Ibnu Buqaila segera berkata, “Demi Tuhan! Hai orang-orang Arab! Kamu pasti akan menguasai negeri mana pun yang kamu inginkan, selagi orang ini (Khalid) ada bersama-sama kamu.”

Kemudian dia menoleh kepada penduduk Hirah dan berkata, “Aku tidak pernah melihat peristiwa sehebat hari ini!”

Sumber: “Himpunan 20 Kisah Pahlawan Islam” Khairy Tajudin, Galeri Ilmu Sdn Bhd

Silahkan Tinggalkan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s